Monday, 19 August 2013

Kategori:

Sejarah Singkat Tentang Islam

Apa sejarah Islam?



Arabia sebelum Islam
Jazirah Arab itu awalnya rumah masyarakat nomaden yang diatasi dengan iklim gurun dengan migrasi setiap musim ("Arab" diterjemahkan sebagai "penghuni gurun").

Ketika beberapa mulai mendirikan permukiman sekitar abad kelima SM, banyak yang memilih Mekah, dekat pantai barat Arab Saudi, sebagai rumah mereka. Ini tidak menawarkan iklim yang kondusif atau banyak sumber daya alam, tapi itu tempat Ka'bah, sebuah kuil kubus besar yang didedikasikan untuk berbagai dewa.

Agama dunia Arab sebelum kedatangan Islam adalah kemusyrikan animisme. Gurun dihuni dengan roh api disebut jin. Banyak dewa yang disembah, dengan sebagian besar kota memiliki dewa pelindung mereka sendiri.

Mekkah segera menjadi pusat agama, dengan 360 kuil, satu untuk setiap hari dalam tahun lunar. Pedagang lokal sangat tergantung pada peziarah untuk kuil ini untuk mata pencaharian mereka, sebuah fakta yang akan menjadi signifikan bagi Nabi Muhammad.

Nabi Muhammad
      Arab kemusyrikan difokuskan sepenuhnya pada kehidupan duniawi, dan agama bukan sumber moralitas. Pada saat Muhammad, permusuhan darah, kekerasan, dan amoralitas umum berlimpah.

Namun monoteisme itu tidak pernah terdengar di kalangan bangsa Arab. Ada kontak dengan Zoroastrianisme, yang merupakan agama resmi negara Persia dari abad ke-3 SM untuk abad ke-8 dan berpengaruh pada negara-negara tetangganya. Itu adalah agama dualistik dengan keyakinan di surga, neraka dan penghakiman terakhir. Selain itu, baik Yudaisme dan Kristen telah mendirikan kehadiran di Semenanjung Arab, terutama di selatan. Di Yatsrib (kemudian berganti nama menjadi Medina), penduduk Yahudi terutama berpengaruh.

Allah
   Bahkan di antara para dewa yang tak terhitung dari Arab kemusyrikan adalah dewa yang lebih mengesankan daripada yang lain. Allah (bahasa Arab untuk "dewa") adalah "pencipta, penyedia dan penentu nasib manusia," dan "dia mampu perasaan religius inspirasi otentik dan pengabdian yang tulus" (Smith, 225). Secara umum, Allah dianggap sebagai yang terbesar di antara banyak dewa layak ibadah, tapi satu sekte kontemplatif, para Hanif, menyembah Allah secara eksklusif.

Itu ke dunia ini monoteisme sporadis dan imoralitas merajalela bahwa Islam lahir.

Subscribe